Friday, January 15, 2010

KUNCI itu SIMBOLIK

Di Shoubra, di balik kekaburan pengharmonian budaya, punya satu lokasi yang berjaya keluar dari tanggap ini. Lokasi ini dan para penghuninya berjaya untuk melihat budaya Arab dan Melayu punya sebab utuh dan kukuh untuk dimurnikan bukan dinafikan.

Lokasinya pada sebuah kedai kunci. Diasaskan pada 1936, kedai ini nyata matang seiring usianya. Bayangkan sehingga kini, belum pernah sesiapa warga komuniti membayar hatta segenih (seringgit) kepada kedai ini untuk tiap kunci yang dibuatnya.

Kedai ini berjaya untuk untuk menanggapi komuniti Melayu Shoubra sebaiknya. Mampu untuk memakai faham bahawa komuniti seluruhnya terdiri dari masyarakat mahasiswa:pelajar. Dalam Al-Quran tema ibn sabil dirujuk pada golongan ini, sebagai satu kumpulan tuju yang harus dialirkan barang sedikit dari gumpalan harta.

Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad): Apakah yang akan mereka belanjakan (dan kepada siapakah)? Katakanlah: "Apa jua harta benda (yang halal) yang kamu belanjakan maka berikanlah kepada: Kedua ibu bapa dan kaum kerabat dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan orang-orang yang terlantar dalam perjalanan". Dan (ingatlah), apa jua yang kamu buat dari jenis-jenis kebaikan, maka sesungguhnya Allah sentiasa mengetahuinya (dan akan membalas dengan sebaik-baiknya) - Al-Baqarah:215

Menjadi harapan saya dan seluruh lapis komuniti, jika warga pribumi mampu menghayati dan menggalas faham ini. Bayangkan proses pemurnian yang akan berlaku.

Simboliknya, tika kita teraba-raba mencari kunci pengharmonian budaya, kedai ini tampil menawarkan kuncinya bagi membuka pintunya harmoninya.

No comments: