Wednesday, January 13, 2010

Petang 12 Januari

Petang Januari 12 pasti akan dikenang lama di dinding sejarah warga Melayu di Shoubra. Kejayaan menangkap sang durjana yang punya fikiran dangkal; kaum miniroti hanya untuk dizalimi, tidak layak untuk sama menumpang langit yang sama, tak ubah seperti pemuka apartheid, memang layak dilanyak sepuasnya.


Kejayaan menangkap durjana ini membuktikan warga Melayu tidak datang ke balai polis hanya sekadar menghabiskan air liur dan dakwat pen untuk membuat report kosong dan kemudian melangkah keluar untuk sama bersetuju dengan pak polisi bahwa sang durjana dari kalangan anak Melayu. Nah! Raut Melayukah ini?




Penceritaan sejarah sepanjang zaman jarang benar dihikayatkan kaum kecil menindas puak besar,majoriti beralah kontra,namun, selalu saja kita diingatkan kaum kecil bukan kaum lemah. Jika diheret ke medan beradu, pasti sahaja si kecil akan bertukar besar hebat, si besar mengambil tempat si kecil.


Islam mulanya Rasul Muhammad s.a.w , diturut kelas bawahan di Bakkah, ditekan semahunya puak besar Quraisy,tapi berentap di Badar, siapa pemenangnya ?


The Reds Liverpool, kelab underdog Liga Juara Eropah 2005 dipanah tiga kali Si Rosonneri, hanya mengambil enam minit menjangkau Dida. Kapten mana yang menjulang piala bertelinga besar itu?


Ingat!

Kaum minoriti kecil di Shoubra sudah lama menderita,banyak luka-luka belum berbalut,banyak sudah anggota yang tercabut. Kami tak ingin jadi besar,biarlah kami kecil namun jangan cuba memandang kecil pada kami.

1 comment:

Ahmad Huzaifah said...

salam..

mantap ayat s/u kita...

kecik bukan sebarang kecik, kecik ni kalu timbok ore buleh sakit la jawab dia...